Setelah hampir empat tahun berkecimpung di dalam industri muzik tanah air, Al Manna bergerak selangkah lagi untuk membawakan genre etnik kreatif sebagai single terbaru yang merupakan suatu citarasa baharu lagi asing bagi halatuju Al Manna.

Mendapat sentuhan melodi dari King Algebra, serta lirik dari maestro lirik nasyid tanah air, ITO Lara membuatkan Al Manna begitu berkobar-kobar untuk menjayakan single ini.

Bercerita tentang melodi lagu, ianya telah diinspirasikan dari irama Spanish Flamenco dan Irama Tradisional Melayu Asli. King Algebra telah mengadunnya menjadi satu karya ‘masterpiece’ yang segar dan berwajah baharu untuk pembawakan Al Manna. Mood melodi bagi single ini membawakan suasana perang dan kebangkitan di samping ada kelembutan dan kesedihan, bersesuaian dengan cerita yang ingin dibawakan. Hasil perbincangan bersama Al Manna dan King Algebra, maka terhasillah melodi yang sedemikian rupa.

Berkenaan lirik pula, saudara Firdaus Al Manna telah mengutarakan cadangan kepada saudara ITO Lara untuk menulis tentang kisah seorang nabi bernama Syam’un Al Ghazi yang jarang didengari hikayatnya dalam masyarakat kita tetapi sangat besar pengajaran yang dapat diambil. Berbekalkan kitab Mukasyafatul Qulub, Durratun Nasihin dan Qisasul Anbiya’, lirik single ini disiapkan dengan mengambil kira sumbernya dan penyusunan kronologi peristiwa.

Walaupun ada beberapa pendapat yang mengatakan ada sebahagian hikayat Syam’un Al Ghazi adalah dari sumber Ahli Kitab, namun bukan itu yang ingin disampaikan di sini, tetapi hikmah dan pengajaran yang ingin diambil dan ditunjukkan kepada semua pendengar. Lebih
manis lagi, lirik ini telah dihadiahkan kepada Al Manna membuatkan kami begitu bersemarak untuk menjayakan single ini sebaik mungkin.

Single Syam’un Al Ghazi bakal menemui semua pada hari Jumaat ini (2 Jun 2017) pada jam 10 malam waktu Malaysia di channel Inteam Records dan semua platform digital (Apple Music, iTunes, Spotify, Joox, dan Deezer).

Semoga single Syam’un Al Ghazi akan menjadi ‘pembuka mata’ kepada semua yang mendengarnya untuk mengambil iktibar dari pengorbanan para nabi yang terdahulu, dan bertambahnya semangat untuk menjadikan Ramadan kali ini sebagai Ramadan yang terbaik serta mengimarahkan 10 malam terakhir Ramadan nanti untuk mengejar Lailatul Qadar, seiring hikmah pengorbanan Syam’un Al Ghazi.

Loading Facebook Comments ...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here